Skip to content

Satria Dewa: Gatotkaca

SATRIA DEWA: GATOTKACA

Awalnya gue ga terlalu tertarik sama film model Tokusatsu lokal. gue malah tertarik mau nonton cuma gara-gara ada yang komplain masalah Product Placement.

Apa itu product placement?
Pada dasarnya adalah iklan produk didalam film yang sengaja ditempatkan di adegan film dengan sedemikan rupa sehingga bisa ngeblending dengan adegan dan situasi yang ada disana.

Karena nonton dengan low expectation, ternyata gue malah enjoy banget.
Ini mungkin satu-satunya film Indonesia modern yang bisa gue nikmatin tanpa perlu ngerasa kebanyakan cringe di dialog dan adegannya (bukannya ga ada, tapi dikit banget. Makanya gue bisa enjoy).

Dalam berdialog, rata-rata karakternya ga terlalu maksa ngomong dengan EYD (Ejaan Yang Disempurnakan) dan atau sopan. Kalo ada waktunya ngomong sopan ya sopan, kalo lagi anjing anjingan ya anjing (ya meski ga ada sumpah serapah sih, seinget gue) 😀

Target marketnya juga bukan semua umur.
Gue sampe kaget karena di adegan rumah di hutan pas awal-awal film, itu korban jiwanya unexpected banget.
Emang ga gore, tapi kaget aja. Karena kalo ini di film yang target audience nya semua umur macem Tokusatsu, adegan ini ga akan ada.

Dari postingan di FB, ada yang komplain karena film ini kebanyakan preposisi.
Dan itu bener.
Cuma gue bisa maklum, karena latar belakang dari film ini adalah cerita Mahabharata. Jadi perlu dijelasin ini-itu dulu.
kalo ini film dijadiin serial, mungkin preposisinya ga akan kerasa banyak karena bisa dipecah-pecah dalam tiap episodenya. Tapi karena ini movie, dan sutradaranya kayaknya perlu ngasih tau ini semua, ya mau gimana lagi.

Nah, mungkin kalian ada yang nanya. Apa ini film macem Tokusatsu tapi versi Indonesia?

Ya, pada dasarnya Tokusatsu.
Tapi kalo kalian ngarep penyampaiannya sama kayak yg made in Japan, kalian akan kecewa berat.
Kenapa?
Sutradaranya fokus banget ke Character dan World Building.
Jadi jangan harap si Gatotkaca ini Henshin di 30-60 menit pertama.
Caranya Henshin ngingetin gue sama Kamen Rider Kuuga. Ga pake flashy effect sama sekali.

Nah kita balik lagi masalah product placement, karena ini yang bikin gue tertarik nonton.

Product placement udah ada diawal-awal film.
Paling ketara adalah banner Tokopedia.
Tapi pada kemunculan pertamanya ini bisa dimaklumi karena ngeblending dengan scene dan nggak jadi feature di scene yang lagi dishoot (numpang lewat doang, sama kayak J&T pas lagi kabur pake mobil).

Iklan Tokopedia ini muncul lagi di lokasi yang sama, tapi buat yang ini karena penonton akhirnya bisa ngelihat lebih jelas, iklan ini jadi Out Of Place.
Ga wajar aja ada warung pasang banner Toped. Kalo mau makesense ya harus bikin lapak yang emang jelas bisa atau cenderung jualan juga di toped.
Tapi karena scene lokasinya ga memungkinkan, akhirnya dipaksa aja ditempel begitu.

Iklan juga ada pas MC turun dari bis.
Tapi ya karena emang sikonnya bener, wajar sih kalo ada iklan itu. Karena emang pas banget, dan make sense. Sama kayak product placement kamera Canon si MC.

Product placement selanjutnya yang bisa dimaklumin adalah Hit (Kayaknya sih Hit…).
Sekali lagi, ini ga terlalu jadi feature meski adegan ini diambil buat ngiklanin ini obat nyamuk.
Tapi karena emang situasi dan kondisinya bener, jadinya gue anggap no problem lah.

Bullshit pertama yang buat gua mengganggu adalah beneran iklan permen Frozz 😀
Iya, gue nyebut ini beneran iklan, bukan product placement lagi.
Soalnya adegan ini spesifik dibuat cuma buat ngiklain ini permen, dan ada 3 adegan 😀

Ga ada niatan ngejelekin ini produk, karena gue sendiri demen makan Frozz juga. Tapi coba pahami, produk yang lu sukain diiklanin begini, cringe banget ngeliatnya. Asli, jadi kesel banget karena ini adalah produk yang gue suka.

Kalo gue yang bikin, adegan Frozz pertama ga usah di emphasis itu Frozz. Setelah ini akan gue munculin pas MC berantem karena temennya dibunuh. gue akan bikin, kameranya jatoh, dan pas dia kalah, permennya jatoh kerekam kamera.

Tapi ya gue cuma penonton yang bisa ngasih kritik dan review doang sih.

Mungkin juga mereka pengennya begitu, tapi karena tuntutan investor, jadinya kudu bikin iklan. Ah bodo lah, kesel gue kalo ngingetnya lagi…

Adegan permen kedua dan ketiga adalah adegan yg sama, beda karakter.
Buat yang ini, seharusnya lebih natural kalo itu permen ga usah difeature pas dimakan. Cukup lempar aja ke meja yang ada dokumen yang dimaksud sambil kamera nyorot kesitu juga. Jadi tujuannya ngasih tau si karakter mengenai dokumen dimeja dengan ngelempar kotak permennya. Dan durasi feature nya harus bener.

Adegan permen selanjutnya adalah permen warna pink (Yupi?).
Muncul pertama kali lumayan mengganggu. karena itu udah jelas2 ditempatin dimeja buat ngiklan 😀
Adegan kedua biasa aja pas si bocah ngeselin ini makan permennya :D, meski masih kelihatan difeature.

Iklan berikutnya adalah Bear Brand dan Kaki Tiga di kulkas (kayaknya sih kaki tiga, lupa).
Ini gue mixed feeling, sebenernya bagus idenya. Cuma eksekusinya yang jelek.
Ketimbang fokus karakternya ngambil barang yang dia butuhin di kulkas yang kebetulan ada nyimpen itu produk di dalemnya, itu malah jadi iklan produk yang ada adegan karakter ngambil sesuatu di kulkas.

Dan yang terakhir yang absurd, iklan feature Tokopedia.
Manfaatin Punakawan buat begini, eksekusi ngiklannya gue anggap salah, tapi mau marah ya ga bisa juga.

Mungkin ada iklan lain yang nongol, tapi yang produknya gue kenal ya cuma itu sih.

Oh,satu hal yang menarik perhatian gue. gue salut itu karakter yang dibawain Yati Suratman.
Ini nenek-nenek bikin kaget aja, berantem pake Shot Gun 😀
Kirain dia itu rolenya kayak Jet Fire di Transformers Revenge of The Fallen, terus di drop pas penyerangan markas Pandawa. Tapi ternyata lanjut sampe akhir (masih bawa Shot Gun) 😀

Karakter si Gege (GG Gimang si Kobo? Bercanda, bercanda… :D)

Ini lumayan menarik. karena gue dateng dari background Tokusatsu, biasanya kalo ada karakter bocah nongol, biasanya dia cuma nongol buat mancing opini kalo ini cerita semua umur yang melibatkan anak-anak.
Role dari karakter begini biasanya ga terlalu gede, tapi dibikin gede karena yaah, biar ada anak-anak didalemnya.
Dan ini kadang suka bikin gue kesel banget, karena kalo ada karakter bocah macem begini, biasanya kayak maksa banget dia harus ada gitu lho.

Tapi karena ini film targetnya aslinya bukan semua umur, karakter si Gege ini ga kerasa kalo dia terpaksa dibikin harus ada difilm ini. Dia ada ya karena emang dibutuhin didalem cerita.
Dan rolenya juga bagus, bukan sekedar figuran yang dikasih dialog. Tapi bener-bener terlibat didalem ceritanya.

Sekarang balik ke cerita.
Kayak yang udah gue bilang sebelumnya, ceritanya ini banyak preposisi dan sebenernya lebih baik kalo dibikin serial. Budget standar luar negri macem Netflix, cost Indonesia gitu, seharusnya. Gue yakin, naskah aslinya puanjang banget, tapi ga muat dimasukin semuanya kedalam film nya.
Dan kalo ga dibikin movie, kemungkinan malah masuk low budget yang bisa mempengaruhi nilai produksi dari film ini sendiri. Jadi yaah, gw bisa maklum.

Masalah terbesar dari cerita film ini bukan dari preposisinya malahan, tapi dari kemunculan ini itu dadakan tanpa ada pengenalan dulu.

Kayak si Beceng yang tau tau nongol, lah ini dia apa hubungannya sama si antagonis coba? Kalo dari pembukaannya, dia kayak Sith cewe di serial Obi Wan Kenobi yang ngincer Jabatan. Tapi ya itu, tau tau muncul aja.

Plot antara si Beceng dan Arjuna (anggap aja Arjuna, bawa busur panah sih) juga mau dibuild, tapi abis itu kayak didrop begitu aja (mungkin karena udah kepanjangan).

Awalnya gw mikir si Beceng yang diperanin sama Yayan Ruhiyan ini bakal jadi wasted character kayak karakter dia di the Raid 2, tapi gw ternyata salah 😀

Plot Pandawa bikin team Power Ranger juga cuma sebatas bikin doang. Sekali lagi, kemungkinan ini didrop atau emang ga kepikiran ngembangin plot ini.
Padahal kalo dilihat itu kayaknya bakal mulai beraksi memerangi Kurawa. Tapi ternyata ga gitu, ga ada sama sekali aksi mereka ngelawan Kurawa-Kurawa keroco bikin perkara.

Plot mas Gatot kesel sama bokapnya juga dadakan banget.
Tau tau nongol, tau-tau si Gatot kesel banget sama bokapnya, ga ada “preposisinya”. Malah kelihatan dipaksa gitu.
Kalo dari awal kita dikasih tau kalo mas Gatot ini ada rasa marah sama bokapnya, maka adegan yang ini akan masuk akal.

Adegan lain yang gue rasa kurang dipikirin pembukaannya itu adalah adegan yang ngingetin gue sama Batman Forever.
Di tengah cerita, ada adegan yang tau tau Batman kejar-kejaran sama musuhnya. Adegan itu muncul begitu aja.
NAH, ini hal yang sama.
Tau tau markas Pandawa ditembakin musuh. WTF?!
Ini mereka dateng dari mana?!
Woi, masa musti begitu caranya…!
Kan bisa dibikin adegan Kurawa masuk ke wilayah mereka dan mulai ngepung markas Pandawa dulu kan… (Ya mungkin aja udah kepanjangan, masalah budget juga…?)

Adegan yang rada aneh adalah bokapnya si Agni di akhir cerita. Kenapa musti begitu, kenapa harus mati ditangan mas Gatot? Ya ga masalah sih, cuma caranya itu lho…
Kalo emang pengennya sama mas Gatot, kenapa ga dibikin pas berantem aja, bisa lah. gue yang nonton aja udah kepikiran mau gimana bikin adegannya lho.

Ga harus kelewat maksain akurat di cerita aslinya kan (asumsi cerita aslinya begitu juga).
Soalnya kalo begini, yang nonton bakal ngelihat kalo ini bakal ada plot balas dendam dari Agni, tapi lah kok… Tau-tau nerima aja, tanpa ada adegan pencerahan gitu….?

Gaya penyorotan kamera pas adegan berantem gue rasa rada berantakan. Terutama pas lagi di markas musuh.
Yang nonton Batman Begin sama Bourne Identity, pernah ga mikir kalo kameranya berantakan karena banyak getar, goyang sana sini, dan kelewat ngezoom in? Meski ga separah kedua film tadi.
Serasa kalo posisi kameraman nya salah gitu.

Nah, ini yang gue rasain. Angle nya juga kerasa kurang pas, ada banyak adegan berantem yang bisa kelihatan lebih bagus kalo posisi kamera dan angle nya bener lho.
Jadi rasanya sayang banget, padahal koreografinya bagus.

Tapi ya urusan kamera juga mereka yang lebih tau sih, gw mah cuma tukang foto amatir. As always, bisanya komentar doang. Dan mungkin ini cuma buat gue aja sih, orang lain belum tentu ngerasa keganggu buat urusan kamera pas adegan berantem.

Oh satu lagi, buat yang ga nyadar,
Gatotkaca itu didesain sebagai karakter dengan kumis tebel.
Nah, desainer kostum nya kayaknya mikirin ini juga, makanya itu bagian hitam yang seharusnya mulut dibikin mirip kayak kumis Gatotkaca.
Mantep dah.

Adegan paling keren ya pas si antagonis Henshin dan Gatotkaca ikutan Henshin terus mereka berantem terbang-terbang ala Man of Steel. Cakep dah.
Sayangnya, transisi antara adegan terbang dan mulai gebuk-gebukan di darat ini kerasa banget kalo budget udah mepet…
kayak adegan Kamen Rider sih, wah dan flashy diawal-awal, abis itu biar ga overbudget langsung di-switch ke adegan berantem di darat.

TAPI, asli cakep banget adegannya. gue salut banget mereka mau bikin adegan ini meski ga lama.

UPDATE:
Gw baru dapet info kalo yang bikin CG adegan berantem lawan Boss ini ternyata temen kerja gw dulu.
Disini dia bilang, sebenernya adegan berantemnya lebih panjang, dan banyak yang dicut.

Oke, dari semua kekurangan yang gue bahas disini, secara keseluruhan film ini bagus banget.
Prop dan tempat juga dipikirin mateng-mateng. Sejauh ini gue belom nemu semacem miss dari prop dan tempatnya. Kayak plat nomer kendaraan aja mereka ganti jadi AP (Astinapura).

Color grading juga diperhatiin, jadi ga kerasa serial Sinetron atau Tokusatsu macem Kamen Rider yang ceritanya dipanjangin dan dikasih budget lebih, terus dilabelin Movie biar bisa tayang di Bioskop.

Lagu-lagu difilm ini juga bagus-bagus. gue suka banget lagu yang di ending credit.

Cuma buat yang mau nonton, buat kalian yang ngarep Avenger atau kamen Rider, datenglah dengan low expectation, dan sabar sama drama nya ya.
Adegan aksi ada banyak kok, dan gue puas sih sama MC nya yang emang kelihatan serius buat adegan berantem dia.
Ini adalah sesuatu yang ga akan lu temuin di Tokusatsu macem Kamen Rider generasi yang modern.
ya emang aktornya wajib bisa akting adegan berantem sih, karena kayak gue bilang tadi, Gatotkaca baru full Henshin pas ngelawan Boss di movie ini.

Tapi ngeliat development dia, mulai dari cuma sekedar bisa berantem, dapet Henshin Device, pake itu Henshin Device, dan akhirnya full Henshin, memuaskan sih buat gue. Nggak perfect (karena ga ada arc dia belajar nguasain kemampuan barunya), tapi tetep gua anggap bagus.

Oh, cerita film ini belom selesai, karena ada adegan yang mengisyaratkan sekuel. Jadi moga-moga aja di sekuelnya kita bisa lihat Arjuna ikutan Henshin juga.

Published inRandom

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.