Day 4:

Willys  stop di Semarang juga. Sebagai gantinya, kita muter-muter Semarang dan mengunjungi satu tempat populer: Lawang Sewu.

Sembari nunggu baterai Ponsel recharge di Rodalink Semarang, gue sempetin makan Lumpia Semarang. Setelah itu, kisaran jam 3 sore gue misah, Willys muter-muter Semarang lagi sementara gue lanjut ke arah Yogyakarta.

Halaman tengah Lawang Sewu

Halaman tengah Lawang Sewu

So, apa gue harus belok kanan di perempatan setelah Rodalink? Karena kalo lurus terus sampe Purwodadi bakalan nambah jarak 70 KM lagi buat menghindari tanjakan.

Akhirnya gue coba belok kanan di perempatan, ketemu tanjakan.

Nope-nope-nope….!

Balik arah, dan gowes ke arah Purwodadi.

Rute Semarang - Purwodadi - Prambanan

Ini adalah rute berdasarkan saran om Ali dan Iwan: Semarang – Purwodadi – Prambanan

Selama gowes solo ini, baru gue sadari kalo gue tipikal yang kehilangan mood kalo ga ada temennya.

Ini gue rasain sendiri gimana semangat menurun karena ga ada yang musti gue ikutin ataupun diikutin sama pesepeda lain dari belakang.

Gue jadi mikir, apa gue evak aja ya sampe Yogyakarta?

Ditengah perjalanan menuju Purwodadi, gue akhirnya belok kanan.

Soalnya kalo dipikir-pikir lagi, gowes sendirian dan harus nambah 70 KM dari jarak tempuh yg tersisa, I don’t feel that comfortable. Keputusan ini udah gue pertimbangkan matang-mateng pas istirahat di minimarket agak lama.

Keputusan yang nantinya malah bikin jarak tempuh gw ga beda jauh kalo ke Purwodadi. Hahahaha…

Hajar kanan!

Ayo ngebolang: Hajar kanan!

Hajar kanan!

Ga jadi terus ke Purwodadi, belok kanan di pertigaan ini.

Pintu Kereta

Di pintu Kereta ini, GPS mulai ga beres ngasih rute. Ya mau gimana lagi, rute pedesaan begini emang suka susah sinyal

Sawah

Kalo waktu gue lewatin ini tempat, sawahnya udah rotasi ke tanaman padi.

Entah kenapa jiwa ngebolang gue kembali muncul dan nekat lewat jalan-jalan pedesaan.

Surprisingly, minimarket udah mulai masuk desa juga. Jadi gue ga terlalu khawatir kehabisan supply.

Yaah setidaknya supply makan minum gue ga perlu khawatir.

Karena yang perlu gue khawatirin sebenernya adalah baterai ponsel dan night ride di jalanan pedesaan. Karena alasan ini, ga banyak yang bisa gue foto, sebagai gantinya kita gunakan kecanggihan Google Street View :D

Baterai ponsel gue tambah tiris, sementara Power Bank kemaren malem ga ke charge sama sekali (sialan).

Ini diperparah dengan jalanan pedesaan yang meski mayoritas udah aspal ataupun cor-coran, tapi ga ada lampu sama sekali.

GUELAP BUANGET, GILAAAAA…!

Minimarket

Minimarket masuk desa. Setelah ini bakalan guelap gulita karena pas gw jalan kekanan sesuai rute, udah jam 6 malem.

Gue tengok ke langit, ga ada bintang kelihatan. Tengok ke belakang, ga kelihatan apa apa kecuali kedipan lampu belakang gue. Kedepan, pandangan cuma sebatas lampu senter LED gue yang bisa gue andalin… dan ini baterai nya udah mau mati karena ga di charge dari kemarin.

Semakin lama menyusuri jalur pedesaan, jalanan juga tambah parah, terutama kalo ketemu jembatan, semua batu dan kerikilnya mencuat semua udah kayak punggung Godzilla aja.

Gue sendiri udah masa bodo dah, mau ada pocong, setan, kuntilanak atau apalah yang nongol,pokoknya gowes terus.

Ban bocor, bodo lah.

Makhluk halus nongol pas gue berhenti dipinggir jalan yang luar biasa gelap, bodo amat.

Jalanan nanjaknya parah banget, udah gitu lebarnya ga sampe dua jalur dan kiri kanan jurang.

Duuuh, kenapa juga panggilan ngebolang gue tadi sore gue ikutin…

Gelap

Bayangin lu ada disini tapi malem, gelap, ga ada sumber cahaya selain lampu sepeda lu. Langit? Ga ada bintangnya, berawan tebel… awannya juga ga kliatan, cuma item doang pas dongak keatas -_-

Satu satunya yang bikin gue mau terus gowes, selain fakta kalo gue berhenti juga ga ada gunanya karena ada ditengah hutan pegunungan, gue sempet denger pemotor ngomong.

“Wih, mas e kuwat banget yo…”

Pas gue lagi nanjak lumayan terjal dan curam. Padahal napas udah kembang kempis, dan gue selalu berhenti selesai tanjakan buat turunin detak jantung.

nanjak

Nanjak tengah malem, gelap, kalo sampe kepleset disini bakalan guling-gulingan kebawah.

Turunan

Karena sepi, gue pasang earphone. Gowes sambil nyanyi-nyanyi sendirian di pegunungan. Turunan, track nya pas di OST Lord of Vermilion, pas dah.

bocah

Tiga bocah ini penasaran banget ama sepeda gue, bisa bawa barang banyak dan nyala-nyala :D

Pas masuk pedesaan lagi, untungnya ada pos polisi.

Gue masuk disana buat tanya arah.

“Malam Pak. Mau nanya, kalo mau ke Klaten arahnya kemana ya…?”

Pak polisinya langsung ribut masalah pulpen, kertas, dan ngomongin peta.

Dan gue baru sadar, kalo sampe Polisi bikinin lu peta buat petunjuk arah, artinya lu dalam masalah besar.

Yup, I was totally lost.

Damn lost…

GPS mati, PoweBank lowbat, lampu senter udah dalam mode low…

Yang bisa gue pake sekarang adalah peta buatan Pak Polisi.

Gue sempet dikasih peringatan ama Pak Polisi, ada turunan yang sempit dan ada jurangnya pas mengarah ke Simo, and holy shit! Nyaris nabrak mobil dari arah berlawanan karena jalanan sempit.

Polsek Wonosegoro

Polsek Wonosegoro

peta polisi

Lu dalam masalah besar kalo Polisi aja sampe bikinin peta buat arah yang lu tuju.

Lanjut terus, kali ini gue ngerasa kedinginan meski keringatan sepanjang jalan.

Baru sadar kalo ini gejala masuk angin. Akhirnya berhenti sebentar di flyover jalan tol yang masih dibangun buat ganti kaos yang basah karena keringat. Udah mendingan, ga terlalu kedinginan lagi.

Catatan lagi buat kalian: Kalo gowes turing malam, meski mandi keringat tapi kalian malah kedinginan, artinya kalian mengalami gejala Hipotermia. Stop sebentar, ganti baju yg kering, pake wind breaker kalian. Kalo ada warung yg jualan minuman hangat, kesana, dan hangatin badan kalian.

Salatiga - Kertosono

Di streetview, Jalan Tol Salatiga – Kertosono yg ngelewati sawah didepan belum ada. Tapi pas gue lewat kemarin udah ada, tapi belum selesai.

Lanjut lagi gowes sepanjang jalanan yang kiri kanannya pematang sawah, hingga akhirnya gue ngeliat pertigaan.

Pertigaan dikejauhan yang banyak kendaraan lewat.

Oooooh!

This is it!

Yup!

Gue akhirnya sampe di jalan raya Semarang Surakarta!!!

Dan berita bagusnya lagi, setelah puluhan kilometer, di pertigaan ini ada minimarket!

YEEEES!!!

Jalan Solo Surakarta

Jalan Semarang Surakarta didepan !

Minimarket

Minimarket !!!

Istirahat sebentar, abis itu tancep gas ngikutin jalan raya. Dan perlu diingatkan lagi, sampai disini masih jam 4 subuh.

Dipertigaan yang ada bunderan, belok kanan, sampe deh jalan raya Solo Yogya!

Yang artinya, tinggal lurus doang.

Meski begitu, gue ada satu masalah terakhir.

Tugu

Tugu Kartasura, kalo lu dah ketemu ini, belok kanan dan lurus terus buat ke Yogyakarta.

Tidur

Tidur lagi disini sampe jam 8-9 an, nunggu warung makanan ada yang buka.

Ga ada warung makanan yang buka satupun di pagi hari karena hari ini adalah Idul Fitri.

Akhirnya, gue tiduran lagi nunggu agak siangan, berharap ada satu warung makanan yang buka.

Dan nemu juga warung makanan.

Harganya digetok.

Bodo lah, dah laper banget. Cuma orang bego yang gowes dari kemarin sore sampe pagi hari plus nyasar segala ga ngerasa kelaperan setelah ini.

makan

Sarapan disini dulu, abis itu baru lanjut ngebut sampe Prambanan

Dua jam kemudian, sampe deh ditujuan, Prambanan.

Nyokap, Adik, dan tetangga ngeliat gue dengan pandangan “WTF, ini orang serius gowes dari Jakarta ke Yogya…?!”

Hahaha…

Di sana, selain Halal Bihalal dengan keluarga yang surprisingly guede banget (baru nyadar kalo gue bagian dari satu keluarga besar), gue sempetin gowes ke beberapa tempat.

Mulai dari Tugu Yogyakarta, Keraton, beberapa danau buatan macem Tambakboyo atau Tegalrejo, Goa Sentolo, Lava Bantal, dan tempat-tempat lain.

.

Meski Gowes Mudik ini udah berakhir, tapi ceritanya setelahnya masih lanjut. Jadi yang penasaran dengan beberapa objek wisata disekitar rumah gue (asli buanyak), tunggu aja artikel-artikel selanjutnya.

Saya ucapkan Terima Kasih pada Willy, om Iwan, om Ali, om Joe, mbak Avit, dan rekan-rekan sekalian yang menemani, membantu saya dalam perjalanan ini. Tanpa kalian, turing ini ga akan bisa diselesaikan.

.

[Fin]

Sampai tujuan

TOUCHDOWN !

 






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


Tagged on:             

3 thoughts on “Gowes Mudik 2018: Jakarta – Yogyakarta 4

Leave a Reply to ABDUL WAHID Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>