Day 3:

Hari ketiga dimulai dengan fakta kalo ban belakang gue akhirnya bocor.

Yang bikin gue sebel, baru ketahuan pas semua tetek-bengek bawaan gue udah kepasang di sepeda. Pas gw tuntun kok suaranya gresek-gresek gitu… GAAAAH..! Bocor.

Terpaksa bongkar lagi semua barang bawaan di rak belakang dan juga peralatan ngebengkel gue di rak depan.

Waktu sebelum pasang pannier emang ga ketahuan bocor, kayaknya baru kempes pelan-pelan pas pasang pannier yang emang lumayan berat.

So, buat yang gowes nginep, sebelum pasang pannier mendingan cek dulu kondisi ban kalian. Jangan kayak gue, repot bongkar pasang lagi.

.

Jam 9 pagi, setelah ganti ban dalam kita lanjut lagi gowesnya.

Berdasarkan pengalaman sebelumnya, maka di sepanjang perjalanan ini gue ngerasa bakalan bocor lagi dalam waktu dekat.

Kenapa?

Soalnya pas ke Bandung juga gitu. Bocor, ganti, bocor lagi, tambal, malah mbledoz… :(

Dan waktu itu baru tau penyebab pecah ban dalam itu pas udah balik ke Jakarta, ngantor, sorenya mau pulang ternyata kempes lagi. Penasaran, gue periksa teliti ban luar gue dan ternyata ada shrapnel nyucuk ban sampe dalem dan ga kelihatan kalo permukaan ban ga ditekuk rapet. Doooooh…. -_-

Good Morning!

Good Morning!

Brebes

Jembatan perbatasan antara Brebes

Tegal

Dengan Tegal

Sungai pemisah antara Brebes dan Tegal

Sungai pemisah antara Brebes dan Tegal

warteg

Warteg yg bener-bener warteg.

Satu jam kemudian kita mulai masuk daerah Brebes. Om Iwan kelaperan, dan Willy setop di warteg buat sarapan.

Ga lama, kita lanjut gowesnya,  dan sialnya… ban bocor, lagi. (KAN!) Sementara Willy dan Om Iwan udah kelewat jauh.

Kayaknya gue kudu ganti ban baru. Barusan nyari info ban yg bagusan, buangke…. Ban yg sama dengan Bend Riv nya si Willys harganya mihil T_T

Akhirnya ditelpon, dan gue bilang kalo ban gue bocor lagi. Mereka malah balik arah, padahal gue bilang tunggu aja.

Tapi kayaknya bagus juga sih, karena pompa mini Willys berguna banget kalo dibandingin punya gue.

Kita berhenti lama di minimarket karena gue musti ganti ban dalem lagi, bongkar pasang pannier lagi. Setelah itu lanjut perjalananan sepanjang Pantura.

Sepeda Ontel pinggir jalan

Sepeda Ontel pinggir jalan

minimarket

Minimarket di tempat antah-berantah

selfie

Selfie time for Willys

Disalah satu minimarket di pinggiran antah berantah… helm om Iwan ketinggalan. Jadi dia harus balik arah buat ngambil, sementara kita nungguin. Willys asyik selfian.

Jam 3 sore, jalanan mulai dipenuhi Bus lalu-lalang dan makin lama makin sering. Salah satu member Godik melambaikan tangan tanda kita udah sampai di Posko Godik wilayah Pemalang.

Disana kita ketemu lagi sama om Ali dan om Joe yang lagi istirahat.

Dari sini gue baru nyadar kalo si Willys ada kencenderungan, atau mungkin lebih tepatnya dendam pribadi dengan makhluk unggas.

Di beberapa tempat dia selalu gangguin burung dara, merpati, ayam, bahkan dua ekor kalkun peliharaan kantor DLLAJ Cirebon yg numpang lewat aja ga lepas dari gangguan Willys…

Posko Godik Pemalang

Posko Godik Pemalang

Pesan sponsor

Pesan sponsor

Kita istirahat sampe matahari mulai terbenam, dan mulai gowes lagi bareng-bareng. Sesampai di wilayah yang tanjakan (mau masuk alas roban), mampir dulu buat makan soto, sambil nyantai agak lama karena berikutnya bakalan ketemu tantangan yang lumayan bikin moral naik turun dan juga perlu ketrampilan buat ngelewatinnya.

And so, the challange has begin…

Tanjakan Alas Roban sebenernya gampang, karena kalo dibandingin Puncak, Alas Roban masih ngasih orang buat ambil napas setelah akhir tanjakan.

Tapi, kita mesti tetap hati-hati karena malam hari, terutama beberapa hari menjelang Hari Raya, bus-bus mulai spawn dalam jumlah banyak dan ngebut dengan kecepatan maupun manuver yang mengerikan.

istirahat

Istirahat lagi

Hal lain yang membuat tanjakan di wilayah ini menantang adalah jalanan yang rusak. Di sisi pinggir jalan, aspal tuh selalu meleyat-leyot membentuk kubangan dan gundukan. Salah ambil posisi, jaminan ajrut-ajrutan sampe mental dah. Belum lagi kondisi gelap dimalam hari, makanya buat yang ini gue minta Om Joe paling depan karena lampu nya dia terang dan jauh. Lampu gue juga super terang dan jauh sih, tapi sekarang batrenya dah mau mokat, jadinya ga seterang kalo full charge.

Pas di pos polisi buat istirahat aja, gue lihat lima bus dengan posisi dua di lajur kiri dan tiga di lajur kanan kayak formasi pemain sepak bola ngebut barengan. Gila…

Rupanya, makan malam Soto Ayam sebelum Alas Roban nggak cukup buat gue. Setelah beberapa tanjakan, gue mulai ngerasa hunger knock. Berharap ketemu pom bensin dan minimarket, gue terus gowes.

Dan ga lama, gue ngeliat pom bensin. Gue langsung kebut nyalip om Joe yang ada di depan karena udah keburu lapar.

Sesampainya di minimarket, kok mereka ga nyusul-nyusul?

Penasaran, gue balik lagi buat ngecek.

Ternyata mereka semua berhenti karena rantai belakang sepeda Willys anjlok dan kejepit antara sproket dan hub.

Gue bongkar semua peralatan yang gue bawa.

Tarik, congkel, lepas hub dari drop out, semua gagal. Rantai udah kejepit kelewat dalem.

Om Joe bawa sok sproket dan “chain whip DIY” nya tapi tetep butuh kunci inggris buat buka sproketnya.

So, gue lari ke pom bensin, nyari orang yang mungkin bawa kunci ingris di tengah malam…

Dan berapa persen sih kemungkinan orang-orang disana punya kunci inggris?

Kecil banget.

Untungnya gue lihat ada semacam mobil bengkel, iseng, tanpa berharap kelewat tinggi, gue tanya dua orang yang lagi ngopi.

Surprise-surprise! Mereka ternyata pemilik mobil bengkel itu. DAN! Mereka punya kunci inggrisnya.

“Butuh ukuran berapa mas?” Tanya mereka.

Long story short, sproket berhasil dibuka dan rantai bisa ditarik keluar.

Om Ali yang ternyata mekaniknya Bude Bike bantuin setting Derailleur belakang sepeda Willys biar bener lagi. Thank God.

Setelah itu, gue ngobrol sebentar dengan dua orang pemilik mobil bengkel tadi, dan ternyata bos temennya juga demen sepedahan.

bottle cage

Ga ada tempat buat taroh botol ketiga? Dibawah sadel masih kosong kok. *Ga praktis* (ada yg komentar begitu). Bukan masalah praktis apa nggaknya, yg penting kebawa dan ga jatoh ;)

Selesai makan, kita lanjut lagi. Kali ini ketemu turunan.

Om Joe didepan, gue dibelakangnya, karena kondisi jalanan yang belum gue kenal, begitu om Joe turun, gue ikutan turun. Ga boleh lepasin om Joe, soalnya bahaya kalo sampe gue ketinggalan jauh sementara gue belom kenal medan.

Mungkin, ini adalah turunan paling nekat yang pernah gue lakuin. Beda ama di puncak yang gue masih pelan-pelan, yang sekarang ini gue cuma ngerem seperlunya doang karena ngebuntutin jalur om Joe dari belakang.

Dan percaya deh, ngerem diposisi drop itu asli serem banget. Bahkan kampas rem belakang gue yang biasanya decit berisik sekarang malah ilang suaranya.

Gue sempet mikir blong kepanasan?

Ga mungkin, masih pakem kok.

Minyak rem nya mendidih? Eh bentar, gue pake disc mekanik.

So, tancep terus ikutin om Joe.

Diakhir turunan, kita berhenti karena ternyata kita udah kelewat cepat, Williys, om Iwan dan om Ali ketinggalan jauh.

Dan kita baru tahu kalau dibelakang ada insiden lagi. Botol minum Willys copot dari cage. Karena gue ga lihat sendiri, tapi yang bisa gue bayangin adalah kejadian yang sama waktu botol minum kesayangan om Ilyas dari komunitas Heister mental ke jalanan pas gowes ke Bogor (karena gue dibelakang dia).

.

Menjelang subuh, kita sampai di Kendal.

Rencananya, kita istirahat di posko Kendal. Tapi setelah dicari-cari, poskonya ga ketemu.

Mata udah luar biasa 5 watt.

Gue sempetin tidur di pinggiran taman pas yang lainnya lagi pada “sahur”. Tapi sayangnya karena ga mau kelewat lelap, jadinya ga ngasih recovery yang berarti.

Kita coba keliling lagi, sampe nanya ke satpam bank, ternyata ga satupun tahu ada posko Godik di Kendal.

Putus asa, kita berhenti di depan gedung DPRD Kendal. Gue asli udah ga mau gowes lagi karena kelewat ngantuk. Sementara Willys dan om Iwan malah gowes terus.

Ditelpon, gue bilang ke Willys kalo dia ama om Iwan mau lanjut terus atau cari hotel ya lanjut aja. Karena gue udah ga kuat lagi.

Untung om Joe punya temen di Kendal, kita istirahat dirumah temen om Joe sampe jam 3 sore.

Begitu bangun, gue cek WA Willys, ternyata dia dan om Iwan gowes terus sampe Semarang baru nyari hotel disana.

Gilak…!

siap-siap

Setelah tidur pulas sampe sore, sekarang siap-siap buat lanjut sampe semarang.

emergency food

Lontong darurat, buat jaga jaga.

Kita Gowes menuju Semarang, dan sempet di kawal sama komunitas pengguna Trifold selama di Kendal.

Njir, seli ternyata bisa dipake ngebut juga…

Di semarang, kita sempet agak nyasar. Untungnya, Mbak Avit yang jaga posko Semarang ngelihat kita dan bawa kita ke posko-nya.

Terus terang gue sempet khawatir kejadian di Kendal terulang lagi. Posko yang katanya ada ternyata ga ada sama sekali. Tapi untungnya Posko Semarang itu ada, cuma emang ga di pinggir jalan. Tapi masuk ke komplek perumahan.

Posko Godik Semarang

Posko Godik Semarang

Bareng om Ali dan om Joe

Disana kita istirahat sebentar, ngopi-ngeteh, makan buah, dan abis itu cabut ke Semarang Kota.

Di bunderan, kita sempet kepisah sama om Joe karena salah belok. Setelah itu kita sampai di alun alun Simpang Lima Semarang dan disambut om Iwan dan Istrinya.

Pada dasarnya, rute Gowes om Iwan udah selesai karena tujuannya adalah Semarang.

Kita ngobrol-ngobrol sambil makan kue dan jajanan yang ada di Simpang Lima. Bahkan boss nya om Ali juga datang kesana, hahahaha…

Gue WA Willys minta dia ke Simpang Lima aja karena suasananya enak banget dan semuanya pada ngumpul disini. Tapi Willys pilih tetep istirahat di hotel aja, yo wes lah.

Karena udah larut, akhirnya kita misah di Semarang.

Om Ali dan om Joe lanjut terus sampe Purwodadi, sementara gue ngikutin om Iwan dan Istrinya ke Hotel tempat Willys nginep.

Dan… anjrit! Kok sensasi puncak gue rasain lagi sekarang?!

Gowes nanjak curam dan ga dikasih napas antar tanjakan…buset dah.

Setelah susah payah nanjak sampe nyaris putus napas, kita sampai di Hotel. Ngobrol-ngobrol sebentar, dan hari ini diakhiri dengan gue tidur pulas setelah mandi.

[To be Continue]

semarang kota

Sampai di Semarang kota

 






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


Tagged on:                 

2 thoughts on “Gowes Mudik 2018: Jakarta – Yogyakarta 3

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>