Lawang Sewu

Lawang Sewu

Lawang Sewu adalah gedung peninggalan Belanda yang terdapat di Semarang. Lokasinya tidak jauh dari alun-alun Simpang Lima dan dapat dijangkau dengan bersepeda.

Bangunan ini termasuk bangunan bersejarah class A yang dilindungi pemerintah. Karena hal ini, segala jenis renovasi pun harus dilakukan seakurat mungkin untuk mendapatkan hasil yang sama dengan bangunan aslinya. Mulai dari bahan, desain, dan segala jenis proses penggantian komponen bangunan ini dicarikan yang benar-benar sama.

Lawang Sewu

Dokumentasi renovasi Lawang Sewu, mulai dari batu bata sampai grill penutupnya aja diperhatiin.

Pada pagi hari keempat touring Jakarta Yogyakarta gue sebenernye pengen langsung cabut ke arah Yogyakarta. Tapi WIllys ngajakin ke Lawang Sewu, karena gue penasaran juga akhirnya ikutan kesana, setelah sebelumnya mampir ke beberapa tempat.

Untuk objek wisata dengan ukuran segitu, harga tiket masuknya agak sedikit mahal kalo menurut gue. Tapi karena, “kapan lagi” ada kesempatan kesini, why not?

Ini sebenernya bukan masalah, tapi bisa jadi masalah juga, tempat ini ga ada parkir resmi nya. Oke, mungkin gue ga tau dimana lokasinya (my bad, kalo bener begitu), kita parkir sepeda kita di jalanan kecil pinggir kali sebelah area Lawang Sewu. Kita juga dimintai uang parkir sama orang yang jaga disana. No problem, tapi kalo ada kenapa-napa ama sepeda gue, harus tanggung jawab.

Tapi gue ga ngomong kayak gitu, gue ngomong: “jagain ya pak”.

Yang artinya, lu tarik biaya parkir, lu tanggung jawab ama barang orang ya :D

.

So, kita beli tiket, scan di ticket gate ala stasiun, masuk dah. Ticket ini cuma buat sekali masuk ya, ga bisa bolak-balik. Juga, karena gedungnya diurus ama PT Kereta Api, makanya cara masuknya kayak ticket gate stasiun.

Sebelah kanan dari ticket gate, toilet.

Karena dah kebelet pipis ya sekalian kesana dan desain toilet jadul beda banget ama toilet jaman sekarang.

Toilet klasik jadul

Toilet klasik jadul

Kereta mini

Kereta mini

Ketertarikan gue akan tempat ini jadi tambah gede pas tau kalo disini ada beberapa benda peninggalan Kereta Api yang udah ga kepake.

Pertama adalah “Shifter Derailleur” rel kereta. Ga tau namanya secara resmi tapi di Indonesia ini juga disebut wesel inggris buat rel yang mindahin jalur, sedangkan shifter nya gue ga tau namanya. Kalo jaman sekarang udah komputerisasi.

Yang kedua adalah alat mesin cetak tiket.

Mesin ini dipake buat bikin karcis jadul. Ukurannya hampir segede setengah KTP, cuma terbuat dari kertas tebal. Waktu pulang kampung, tiket ini gue pegang erat-erat karena kecil dan gampang ilang atau nyelip.

Switcher rel kereta.

Switcher rel kereta.

Mesin cetak tiket Edmonson

Mesin cetak tiket Edmonson

Informasi

Informasi

Karcis kereta jadul.

Karcis kereta jadul.

Di salah satu gedung, ada tangga yang mengarah ke lantai tiga.

Dilantai ini, yang dicor semen ternyata bekas lapangan olah raga macam badminton, tenis, dan semacamnya.

Gue mikir, kenapa musti dilantai tiga coba? Halaman tengah luas banget buat olah raga, dan ga bakalan ada suara gradak-gruduk kalo main di halaman tengah?

Terus ada guide yang dateng bareng rombongannya, gue nguping penjelasannya. Lantai 3 ini di cor semen tebel. Jadinya buat olah raga ga akan bikin berisik. Juga, ada tujuan lainnya, yaitu mencegah udara panas dari atap merembes ke lantai dua dan satu.

Dan gue baru sadar itu karena lantai 2 dan 1 itu adem sementara lantai 3 ini panas. Tapi gue pikir karena emang atapnya terlalu dekat ama lantai 3.

Tangga akses ke lantai 3.

Tangga akses ke lantai 3.

Lantai 3

Lantai 3

Buat naik ke atap. Serem, goyang-goyang.

Buat naik ke atap. Serem, goyang-goyang.

Di halaman samping, gue ngelihat sesuatu yang menarik.

Dari jauh sekilas kayak tempat berteduh, tapi pas didekatin ternyata itu adalah rak sepeda jadul.

Rak ini gede banget karena ukurannya udah kayak halte bus dipinggir jalan. Sepeda yang ditaruh di rak itu dinaikin ke platform nya dalam keadaan diagonal.

Sayangnya, karena ga boleh masuk bawa sepeda jadinya gue ga bisa foto sepeda gue di rak ini.

Rak sepeda

Rak sepeda

Rak sepeda mirip halte

Rak sepeda mirip halte

Informasi rak sepeda

Informasi rak sepeda

Lawang Sewu gue denger namanya pas film horror yang judulnya sama ditayangin dibioskop dulu. Waktu itu gue ga tau apakah ini tempat bener-bener ada ataupun lokasinya. Dari informasi yang gue baca, pemerintah daerah pengen menghilangkan sisi angker dari tempat ini, makanya pemugaran dilakukan meski ada yang protes.

Dengan hasilnya yang sekarang, gue rasa berhasil.

Tiket yang harganya lumayan tinggi ga nurunin minat orang buat masuk ke tempat pariwisata ini. Sekali lagi, kapan lagi kalian ada kesempatan ke Semarang coba?

Framing

Framing

Koridor dengan banyak pintu

Koridor dengan banyak pintu

Foto dari food court

Foto dari food court

Empty rooms

Empty rooms

Big tree

Big tree

Sekitar jam 1 an, gue ama Willys berangkat ke Rodalink Semarang, yang jaraknya ga begitu jauh dari Lawang Sewu.

Disini, kita ngelihat gimana sepeda anak ternyata laris manis pada waktu-waktu begini (menjelang Lebaran). Sewaktu kita nongkrong disini, udah ada 4 sepeda yang kejual.

Semoga aja, mereka pas dewasa tetep milih sepeda buat salah satu kendaraannya.

Karena belom makan siang, gue sempetin makan Lumpia semarang.  Setelah itu sekitar jam 3 gue berangkat ke arah Yogyakarta sementara Willys nerusin muter-muter semarang.

 

Buat yang penasaran dengan cerita Gowes Mudik 2018, bisa dimulai dari hari pertama gue, Willys dan om Iwan memulai perjalanan ini.

 

Thanks fo reading :)

Neko

Neko

 






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


Tagged on:     

3 thoughts on “Gedung Peninggalan Belanda: Lawang Sewu

  • July 16, 2018 at 2:47 pm
    Permalink

    Comment Test for recaptcha.

    Reply
  • September 7, 2018 at 7:44 pm
    Permalink

    kreenn
    kita jaga bersama2 saksi bisu dari sejarah dari kemerdekaan Indonesiaa

    Reply

Leave a Reply to pus2meong Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>