Day 2:

Good morning, rise and shine!

Setelah bangun, mandi di kamar mandi yg pintu dan kuncinya somplak, gue siap-siap buat lanjutin perjalanan. Sekitar pukul setengah 7, kita berangkat dari penginapan di Pamanukan.

Karena pagi ini gue kelaperan banget, ya udah ga puasa sekalian, langsung setop di tukang bubur pinggir jalan.

Seperti pesan Willys, sebelom order, tanyain dulu harganya. So, that’s what I did first. Karena ini musim mudik maka pedagang makanan bakalan getok harga. Yaaaah ga semua sih, tapi ada baiknya tanya dulu. Beberapa makanan emang agak mahal, tapi kalo naiknya masih acceptable dan lu pengen, beli aja lah.

Kecuali pas nasi putih 10rb, itu mah kampret banget. Di Mc Donald aja cuma 6rb, masa di pinggir jalan malah lebih mahal….

Selepas sarapan, kita lanjut lagi.

sarapan bubur

“Pagi-pagi nyabu!”

Setelah agak beberapa lama gowes nyantai di jalanan Pamanukan, ada satu fenomena aneh yang gue lihat didepan.

Penduduk sana berbaris di pinggir jalan, baik sisi kiri dan kanan. Ada satu kesamaan dari mereka, masing-masing membawa sapu.

What the heck is going on here?

Apa mereka sedang menunggu pekerjaan? Maksud gue, tiap kali gue Bike 2 Work, ada orang-orang yang nongkrong di trotoar Kalibata sambil taruh pacul dan kapak batu didepan. Mereka ini menunggu pekerjaan saweran. Nah, apa mereka ini juga sama?

Jawabnya, mirip tapi juga sama sekali nggak.

penyapu koin

Penyapu Koin, sumber: pikiranrakyat.com

Mereka menunggu saweran recehan yang dilempa keluar oleh pengendara kendaraan bermotor. Dan mereka harus merebutnya pakai sapu mereka.

Sekilas ini merupakan tradisi yang menarik, memang, tapi berbahaya buat pesepeda macem gue.

Sekarang bayangin, lu jalan 20 KMH, terus dari kanan lu mobil ngelewatin lu sambil ngelempar uang recehan dari jendela. Itu koin jatoh di jalur  yang lagi gue lewatin.

Apa yang terjadi berikutnya?

Nyaris ada tragedi pesepeda melindas penduduk setempat yang berusaha merebut uang saweran tadi.

Akhirnya, gue kebut aja sampe ngelewatin barisan mereka-mereka itu. Dan sialnya, puanjang banget, sementara gue diketawain Willys dari belakang.

Untungnya ini ga tiap hari :D

Ga lama setelah itu, mendadak Om Iwan dan Willys berhenti. Apa kebelet kencing lagi?

Ternyata kita ngelewatin jalanan yang paling deket ama laut.

pantura

Baru paham kenapa namanya Pantura: Pantai Utara Jawa.

Pantura

Bareng om Iwan

Setelah diprotes Willys karena speed gue kelewat kenceng akhirnya Willys didepan lagi. Ya mau gimana lagi, Chainring 48T vs 36T dropbar itu beda banget. Kelewat lambat malah bikin sakit badan lama kelamaan.

FYI, sepeda gue adalah Heist 2.0 yang pakai fork rigid dan drop bar. Geometri ini udah bikin sepeda gue lumayan agresif dari sisi riding position. Buat hal ini gue pakai stem pendek buat ngurangin sisi agresif nya.

Sepeda dengan riding position begini cenderung bikin pengendaranya menjadikan tangan sebagai tumpuan berat  ketimbang pinggang. Buat mengatasi ini, cara shifting ke gear yang lebih berat bisa dipake agar sebagian bobot tertumpu pada kaki.

Tapi apa yang terjadi kalo terus begini? Lama kelamaan kalian secara ga sadar akan shifting ke gear lebih tinggi lagi sementara kalian tambah cepet aja akibat sebagian bobot jadi tambahan power buat cranking. Dan ini adalah momment dimana Willys ngomel :D

Akhirnya, biar kaki ga kerasa loose pas gowes, gue akalin dengan shifting ke top gear meski speed nya ga kebut, biar kaki ada beban tanpa perlu harus cranking kelewat kuat.

Padang Pit Stop 3

Padang Pit Stop 3

posko

Posko buat pemotor. Bodo amat, masuk dah buat istirahat, we are welcomed. Yay!

Jam 8 an, Willy sarapan di warung Padang daerah Karanganyar. Setelah itu makan siang, dan lagi, warung Padang.

Kita sempet ngomongin masalah banyaknya orgil yang berkeliaran disepanjang jalan raya yang kita lewati.

Di perjalanan, kita ngelewatin lagi rombongan tiga orang yang sempet ngelewatin kita pas di warung Padang kemarin.

Kita sampai di Cirebon siang, dan sorenya masuk Cirebon Kota. Disana Om Iwan pengen banget mampir ke Posko Godik, jadi gue saranin om Iwan buat didepan karena kalo Willys yang didepan, dia bisa terus nyelonong karena yang punya kepentingan bukan dia. Dan yang tau banner ataupun lokasi posko juga Om Iwan, kalo Willys yang didepan, bisa kelewat.

Sampai di Cirebon

Sampai di Cirebon

emergency stop

Emergency stop buat om Iwan. Kelewat puanas cuacanya. Gue tiduran di sini, sedangkan Willys terlanjur ngebut jauh.

padang pit stop

Padang Pit Stop 4: Willys ngomel gara digetok 10rb buat nasi doang. Untung belom pesen apa-apa :D

flirting

Pas melipir ke minimarket, om Iwan malah gangguin sales Mizone. Hahahaha…

Jam enam sore kita sampai di Posko Godik Cirebon.

Kenalan sama beberapa orang yang ada disana. Sayangnya karena gue pelupa, jadinya cuma inget nama beberapa orang aja.

Pas kita ngobrol-ngobrol, rombongan yang tadi kita lewatin akhirnya melintas.

Mereka nyaris terus kalo gue dan yang lainnya ga manggil mereka.

Tapi ada yang aneh, seharusnya mereka bertiga. Kenapa sekarang berdua?

Ternyata yang satunya udah keburu klenger dijalanan dan harus evak.

Nah dua orang inilah yang nantinya jadi temen perjalanan kita sampai Semarang. Mereka adalah om Ali Oncom, dan om Joe.

Awalnya, gue menghindari apa yang namanya night ride. Willys juga kelihatan ga terlalu nyaman gowes malem-malem, tapi ngelihat kondisi sekarang yang udah gelap, gowes sekarang ataupun nanti juga sama aja.

Akhirnya, gue putusin night ride bareng rombongan Godik.

And it was a wise decision. Kita gowes beriringan dengan kecepatan yang stabil, gue ada diposisi belakang (masih di depan om Joe dan om Ali sih) karena well… karena kalo gue didepan bisa gawat. Dan Willy bakalan ngomel lagi kalo gue kelewat cepet.

rak sepeda

Kreatif

sepeda turing

Sepedanya om Ali, full equip. Pannier depan belakang, matras, bahkan pompa pun ada.

Slamet slamet

Sepedanya om Slamet. Bukan gue ya :D

Night ride

Ayo lanjut Night Ride nya

Jam setengah 1 malam, Willys kelihatan udah ga kuat lagi. Akhirnya rombongan mulai pisah.

Ada yang lanjut terus, ada yang ambil jalur tengah, dan ada yang ikut kita sampe ketemu hotel.

Kita sampai di hotel dipinggir jalan raya pantura.

Karena om Iwan ga bawa cash, dan gue juga ga bawa cukup cash akhirnya Willys bayarin hotelnya dulu.

Setelah itu, gue ama om Iwan gowes ke ATM BRI terdekat. Ternyata mesin ga bisa ngeluarin uang. Jalan sebentar ke ATM di minimarket terdekat, sialnya sama aja.

Kita coba gowes beberapa kilometer kedepan akhirnya nyerah, dan harus nge-gravel buat balik ke hotel.

Pas lagi gowes balik ke hotel , gue ngeliat sesuatu yang ajaib dan bikin merinding secara bersamaan (tengah malem pula). Vespa butut yang dimodif pakai macem-macem barang jadi kayak kendaraan preman di film Mad Max beberapa kali kelihatan di jalanan.

Dan ini bukan sekedar modif, tapi mereka berani bikin frame sampe tiga meteran tingginya, waw.

vespa extreme

Bayangin aja, tengah malem di jalanan sepi + gelap, terus lu ketemu yang beginian.

Dihotel, kita berbagi ruangan. Willys udah kelihatan bete banget hari ini karena sepeda ga boleh dibawa masuk (karena lantai 2), dan petugas disana ada yang nyebat dulu di dalam kamar yang dipersiapkan buat kita.

[To be Continued]

Yum Yum

Yum Yum






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


2 thoughts on “Gowes Mudik 2018: Jakarta – Yogyakarta 2

Leave a Reply to Firda Putri Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>