Preparation Days:

Semua ini dimulai dari rencana setahun lalu, setelah berhasil melakukan Turing Jakarta-Bandung, gue jadi pengen coba mudik pakai sepeda.

Setelah membaca banyak artikel mengenai turing, akhirnya gue putusin kalau tahun ini mau gowes mudik. Kebetulan, jadwal cuti bersama tahun ini juga puanjang banget kalo ditambahin dengan hari libur lainnya.

Awalnya, cuma gue sama Willys doang. Willys nyaris ga jadi ikut karena satu dan lain hal, tapi kemudian rombongan nambah satu orang lagi, Om Iwan dari komunitas Heister. Iyeii…!

H-1 gue mulai melakukan listing ulang buat segala macam barang yang harus dibawa buat Turing AKAP (Antar Kota Antar Provinsi) perdana gue ini.

Dibanding Willys dan Om Iwan, gue yang paling banyak bawa perlengkapan bengkel dan spare parts nya. Om Iwan serba minimalis, Willys bawa dua pannier belakang dan tripod kamera diiket di rak depan. Sementar gue, dua pannier belakang dan semua tetek bengek peralatan bengkel yang mungkin gue butuhin gue tempatin dikotak panjang, bungkus plastik, dan diikat tali rak depan.

rak

Rak depan isi perlengkapan bengkel

 

Day 1:

Dimulai dari penentuan tikum. Awalnya gue minta di minimarket setelah flyover deket Stasiun Kranji, dan akhirnya malah ketemuan di Rodalink Kalimalang.

Gue sempet mikir Om Iwan bakalan ikut Willys, ternyata ditengah perjalanan gue baru sadar kalo Om Iwan ngikutin rute gue. Akhirnya gue tunggu sebentar, kita ketemuan dan berangkat ke Rodalink Kalimalang. Kisaran jam 7 pagi kita sampai di Rodalink Kalimalang.

Rodalink Kalimalang

Rodalink Kalimalang

Hari udah tambah siang, kita baru berangkat setelah jam buka Rodalink. Awalnya gue pengen mulai gowes selepas subuh. Tapi oh well…

Disepanjang perjalanan, banyak banget orang-orang yang nawarin jasa penukaran uang recehan baru. Buat yang ga ngerti, ini adalah semacam tradisi bagi yang merayakan Idul Fitri, terutama orang dewasa yang udah punya penghasilan buat ngasih uang lebaran ke anak-anak yang jadi bagian keluarga mereka ataupun keponakan mereka.

Dan biasanya, yang diberikan adalah lembaran uang yang masih baru meski itu receh sekalipun.

Sejarah gue masih kecil, yang dikumpulin adalah logam 100 rupiah tebal.  Tapi sekarang, buset dah, bahkan keponakan gue aja ada bisa dapet dua lembar foto Soekarno-Hatta.

Setengah 12 siang, Willys langsung setop di warung pinggir jalan, tepatnya jalan raya Lemah Abang.

Padang Pit Stop 1

Padang Pit Stop 1

Tebak, ini lagi apa coba?

Tebak, ini lagi apa coba?

Selesai makan, Willys langsung tancep gas di depan sementara gue ama om Iwan mengekor dari belakang.

Matahari semakin terik, akhirnya kita istirahat di salah satu posko buatan Parpol. Meski gue ga terlalu sreg ama keputusan ini, tapi kalo emang bisa ngebantu kita, why not lah… Toh akhirnya gue bisa… ahem… *boker* dengan tenang setelah perut kerasa mules diperjalanan.

Lewat Jembatan

Lewat Jembatan

Pikachu & Cat

Pikachu & Cat

Setelah istirahat lumayan lama, kita lanjut lagi.

Jam 3 sore, Willys setop lagi di rumah makan Padang. Sekitar Desa Situndan Jati Sari.

Selama kita ngobrol disana, ada 3 orang pesepeda yang ikut event GODIK 2018 (Gowes Mudik) ngelewatin kita. Kita sempat melambaikan tangan.

Padang Pit Stop 2

Padang Pit Stop 2

istirahat

Istirahat lagi. Gue sempet kepleset jatoh disini gara-gara tanahnya lembek

Hari udah tambah sore, target kita adalah sampai Pamanukan dan nginep disana.

Awalnya, gue udah siapin satu Hotel buat jadi tujuan. Anehnya, meski ada plang namanya tapi gue ga lihat hotelnya. Padahal di Google Map ada. Akhirnya kita jalan sedikit kedepan dan ngelihat plang nama Hotel guede banget, so kita langsung kesana.

Surprisingly, kamar termurahnya yang double bed seharga 70 ribu rupiah. Bukan kamar terbaik, tapi hei, sekarang ini kita cuma butuh tempat buat tidur doang.

So, hari pertama ini diakhiri di Pamanukan.

Willys sempet bilang kalo bisa hari pertama kebut sampe Cirebon. Cuma ga mungkin karena kita start kesiangan, dan sering pit stop di minimarket.

Kalopun kita berangkat subuh, gue sendiri kurang yakin fisik kita semua sanggup. Lha wong yang pernah nyoba ngebut sampe Cirebon dan sukses aja musti orang yang bisa ngebalap RB pake Heist. Sedangkan gue…? Speed rata-rata bisa 25 KPJ aja udah seneng. :D

[To be Continued]

Willys udah zero stamina

Willys udah zero stamina

Bangun om, tar kemaleman di Pamanukan kalo tiduran disini






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


Tagged on:             

3 thoughts on “Gowes Mudik 2018: Jakarta – Yogyakarta 1

Leave a Reply to Firda Putri Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>