Selain gue, ada tiga orang lagi goweser yang singgah di 108. Budi Contador, peturing yang udah melang-lang buana di dunia antah berantah, dan dua orang dari serawak, om Azhar dan om Frederik.

Kedua goweser dari serawak ini ada di generasi yang beda. Om Azhar yang parubaya, sedangkan om Frederik, atau mungkin gue sebut mas Frederik aja kali ya, masih muda banget orangnya.

Halaman depan Rumah Singgah Penjelajah Sepeda 108

Halaman depan Rumah Singgah Penjelajah Sepeda 108

selfie

Karena dateng kemaleman, ga sempet selfie. Jadinya pagi-pagi dah selfie.

Rumah Singgah Penjelajah Sepeda 108 adalah rumah singgah yang berada di kawasan Cigadung, Bandung. Rumah ini menerima pesepeda yang sedang dalam perjalanan untuk singgah dan bermalam disana.

Suasana Rumah Singgah ini bener-bener kayak idaman gue waktu kecil. Secret Base tempat ngumpul yang dibangun dengan segala macam yang ada disitu dan bisa kita dapatkan.

Pokoknya. 108 itu Secret Base impian gue waktu kecil.

middle

Bagian tengah. Tempat ini dipake buat bikin kopi dan masak air pas pagi dan malem.

Tempat ini dibangun dengan memanfaatkan hal yang ada, dan dengan kreatifitas yang layak diacungi jempol karena, meski kesannya bootstrap, tapi disaat yang sama tempat ini bagus baget.

Entah, mungkin ya karena tempat semacam ini adalah tempat impian gue, jadinya tinggal disini betah banget.

sadel

Sadel rusak, ada dua biji? Jangan dibuang, jadiin padding kursi

Sepedanya om Budi, Genesis

Sepedanya om Budi, Genesis

Rencana awal adalah, kirim semua barang ke Jakarta pakai JNE, biar gowes pulangnya enteng. Tapi ga jadi, karena pagi diajakin CFD an di Bandung. Karena penasaran, akhirnya ikut dah. Kami berlima, yang dipandu oleh om Dave, berangkat ke Dago.

Disana, well… ga beda jauh ama Jakarta CFD nya.

Tapi disana ada yang jual parts sepeda lho.

cfd

Car Free Day Bandung di Dago

Kilometer nol Bandung

Kilometer nol Bandung

Jalan Asia Afrika, lokasi digelarnya KAA (Konferensi Asia Afrika)

Jalan Asia Afrika, lokasi digelarnya KAA (Konferensi Asia Afrika)

Club malam?

Club malam?

Warung Kopi Purnama

Warung Kopi Purnama di daerah Braga. Salah satu jalan menuju tempat ini mirip dengan Kota Tua di Jakarta, cuma terbuka untuk kendaraan umum.

Selesai sarapan kita pergi ke toko sepeda, karena satu bandal gue mbedos, maka buat jaga-jaga sekalian beli bandal di toko sepeda.

Om Dave ngebawa kita ke jalan Kosambi, waw… toko sepeda berderet disana. Gue pengen sekalian beli spion sepeda, tapi ternyata habis.

Setelah itu kita pergi ke tempat ngumpulnya pengguna sepeda Federal di Bank Danamon jln. Merdeka. Anggotanya buanyak banget yang ngumpul, gile.

anak ilang

Waktu pengen ke tikum Federalist, Om Azhar dan Mas Frederik ketinggalan dibelakang. Saya tungguin, ternyata Om Dave dan Om Budi udah ga kelihatan didepan. Akhirnya kita bertiga ya kayak anak ilang disini.

Heist disarang federal

Heist di sarang Federal. Udah 1 jam lebih, ga ada yang nyadar ada satu sepeda non Federal masuk dibarisan. Kidding… :D

Sepeda lain juga ada kok.

Federal Full Equip

Ini kalo di game online, disebutnya: Federal Full Equip

Karena hari makin panas, kita balik ke 108.

Om Budi dan om Dave ngajakin suffering fest sedikit di tanjakan buat muterin Cigadung.

Setelah beberapa kali berhenti, nge-es kelapa, akhirnya kita down hill juga ke 108. Mantap dah.

es kelapa muda

Berhenti dulu, buat isi bensin.

Federal Alpenz Peak

Federal Alpenz Peak nya Om Azhar

Mas Frederik jemur handuk

Mas Frederik jemur handuk

Jam 2 siang setelah bersihin bekas lumpur di Bottom Bracket sepeda, gue mulai packing semua barang bawaan buat pulang ke Jakarta.

Jam 3, gue pamit pulang.

Gue mampir ke Rodalink sebentar, rencananya cari spion. Cuma karena ngeliat harganya, terpaksa ga jadi beli.

Sekali lagi, google map gue pakai buat nyari termina Lewi Panjang.

Dan sekali lagi gue disasarin ama google map, kali ini ke Lapas Banceuy….

Di perempatan jalan, katanya udah sampe di tujuan. Mana Terminalnya?

Gue jalan terus, malah sampe ke Lapas. Nanya sama orang sana, katanya emang terminalnya deket. Tinggal keluar ke jalan raya, terus sampe perempatan lampu merah. Ya udah, gue ikutin petunjuk, dan akhirnya ketemu juga ini terminal.

Di terminal, karena udah jam 5 dan gue ga mau nunggu kelamaan, akhirnya gue naek bus jurusan Tanjung Priok.

Sepeda masuk bagasi, sempet ga bisa masuk. Harus copot ban depan belakang dan geser sana sini, akhirnya masuk dah.

Waktu lewat flyover Tol Purbaleunyi, gue ngeliat sesuatu yang familiar.

Ya, gue ngeliat tempat gue ngambil foto Tol Purbaleunyi kemaren.

tol

Dari sini bisa lihat kekiri, lokasi dimana gue ngambil foto ini flyover kemarin.

tol

Lihat truk di atas? Itu adalah posisi gue ngelihat dari Bus kearah sini

Jam sembilan malem, sampe di Tanjung Priok. Setting sepeda sebentar, dan langsung gowes pulang.

Di Salemba, gue mampir ke Mcd, Panas Special.

Ooooh God, the egg is so good I almost crying.

Sia sia sudah kalori yang gue bakar selama dua hari perjalanan ini, hahahaha…

Makanan penuh dosa

Makanan penuh dosa, habisnya laper.

Jam 10.40 malem, tiba di rumah.

Chiho, Chigusa, dan Chinami lagi berkeliaran di jalan.

 

PAQ (Probably Asked Questions)

Di beberapa blog, orang bisa menyelesaikan turing Jakarta Bandung dalam sehari.
-Iya. Tapi gue sendiri konsepnya GPP alias gowes pelan-pelan. Gue juga sering berhenti buat foto-foto, daaan karena long weekend, gue gowes ga serasa dikejar waktu. Beda banget lho, gowes dikejar waktu dengan GPP nyantai. Lebih enak diperjalanannya kalo ga mikir waktu mepet.

Selain itu, rencana awalnya adalah gowes pergi pulang. Jadi kondisi badan harus bener-bener dijaga.

Is it worth it?
-YA.

Sepeda apa yang lu bawa Touring?
-Polygon Heist 2.0

Eh bentar, difoto sepedanya ga kayak Heist 2.0
-Karena flat bar gue ganti ke drop bar, jadinya emang lain banget.

Jadi Heist 2.0 ini sepeda Touring?
-Nggak. Ini sepeda Hybrid yang dipake buat Touring. Lu bisa Touring pake sepeda apa aja, bahkan pake Mamachari (sepeda emak-emak).

Kenapa ga pake sepeda yang emang khusus buat Touring?
-Simple, ga ada duit buat beli sepeda kedua. Bahkan kalopun waktu itu pengen beli, ga akan nyampe budgetnya. Sepeda Touring modern mahal banget dan sayangnya Polygon ga jual frame doang.

Lah kan bisa pake Federal, banyak kan yang Touring pake Federal.
-Iya. Cuma, gue cari sepeda modern. Awalnya beli sepeda sama sekali ga kepikiran buat Touring. Kalopun dari awal kepikiran Touring, sebagai nubie gue ga mau ambil resiko dapet barang palsu mengingat Federal banyak yang abal-abal gara-gara kelewat populer dulu.

Perlengkapan bersepeda apa yang harus dibawa?
-Selain perlengkapan reparasi ban bocor, pompa mini, adaptor pentil jug sangat berguna. Beberapa kali gue harus isi angin, dan disemua bengkel yang gue temui, ga satupun punya nozzle untuk pentil Presta.

Jadi kalo pentil ban kalian Presta, bawa adaptornya.

Itu tasnya samping belakang bukan Pannier ya?
-Iya. Itu adalah Messenger Bag gue yang gue pasang ke rack belang, diiket pake tali elastis buat barang yg biasa ada di motor.

Tas bagian depan juga bukan handlebar bag, tapi tas punggung kecil yang gue iketin ke dropbar.

Idenya berasal dari Channel Youtube: Singletrack Sampler

Kenapa ga pasang Pannier dan Handlebar Bag aja?
-Alasan yg sama dengan kenapa gue ga pake sepeda khusus Touring.

Intinya sih, gue berusaha melakukan penghematan. Emang sih, Pannier itu lebih enak dan aman, cuma sekarang ini gue belum tau seberapa sering gue akan melakukan Touring. Jadi untuk sekarang ini gue pake apa yang udah ada aja dulu.

Kacamata sepeda penting ga sih buat Touring?
-Penting, banget. Kalo harga kacamata sepeda lu anggap mahal gara-gara embel-embel sepeda atau bullshit lainnya, minimal lu pake deh safety glasses.

Emangnya apa fungsi utama kacamata sepeda selain buat ngelindungi mata dari debu?
-Touring tu kan rata-rata daylight alias pagi siang sore. Di siang bolong, ata pas sinar matahari merembes dari balik awan, glare itu luar biasa tajem sampe bikin fatique mata lu. Ini bakal ganggu fisik dan mental lu juga. Makanya kacamata sepeda rata-rata itu pake coating riben atau polarized.
Kalo emang buat lu kemahalan, minimal, lu pakai kacamata riben. Asli beda banget efeknya sepedahan pake kacamata sepeda ama nggak.

Apakah pernah harus menuntun sepeda di tanjakan?
-Sering. Hampir di semua tanjakan terjal, pasti TTB alias Tun Tun Bike. Gue ga mau maksain diri, bahkan ada di seblum tanjakan gue langsung TTB karena yakin ini ga bakalan berakhir dengan baik buat gue.

Apa pernah merasa malu karena harus TTB?
-Nggak. Gue ini bukan pesepeda profesional, kalo ga kuat nanjak ya turun lah. Jangan bikin susah diri sendiri melebihi apa yang lu mampu. Kalo lu akhirnya ambruk karena ngotot ga mau TTB, atau ngejar speed, maka semua harga diri lu itu ga ada gunanya dimata siapapun termasuk lu sendiri.

Berapa speed standar buat Touring?
-Variasi, dijalanan mulus dan rata yang ga berangin, antara 20-25 kpj itu udah lumayan kenceng. Kalo ga bisa segitu ya jangan maksa. Ini Turing, bukan balapan.

Sepeda nya pake Drop Bar, apa ga pegel?
-Kelebihan Drop Bar itu bisa gonta-ganti posisi biar lebih enak. Jadi ada waktunya pegel karena di drop, ada juga enak di drop, terutama pas turun gunung.

Tunggu? Di drop pas turunan, apa ga serem? Nunduk begitu.
-Serem abis bro, terutama pas tembus 50 kpj dan terus naek speednya di belokan kiri kanan. Tapi daripada lu tabrakan atau keluar jalur gara-gara ga bisa ngerem dengan bagus.

Gimana ngatur jadwal istirahat antar gowes?
-Gue pakai gowes 2 jam dengan kecepatan standar gue, atau 15-20 km baru stop istirahat. Tapi karena kondisi jalan ga selamanya mulus, ga selamanya rata, maka gue pake parameter kedua. Kalo detak jantung udah mulai kedengaran dan bisa lu itung, itu tanda lu musti pelan-pelan atau stop dulu.

Makanan apa yang dikonsumsi selama perjalanan?
-Standar makan pagi siang sore sih. Tapi kebetulan gue jarang mampir ke warteg. Karena sepanjang perjalanan ternyata banyak minimarket. Sekalian refill minuman ya sekaliana beli snack.
Gue coba makan Snickers, sama sekali ga cocok. Bahkan ¼ batang aja ga habis sampe Bandung. Tapi Fit Bar surprisingly cocok. Meski rasanya gue ga suka, tapi bisa ketelen, beda ama Snickers yang coklat karamel malah ga ketelen. Badan serasa ngereject ini makanan. Sedangkan coklat lainnya ga masalah, kayak Silver Queen.

Apa konsumsi Gel?
-Gue bawa 3 Gel. Tapi jangan ngarep power boost ya.
Oh, sama kayak di Long Riders! Rasanya asli ga enak. Untuk yang ini diakalin dengan pilih rasa yang sejelek apapun kualitas nya, lu tetep bisa makan. Dalam hal ini adalah rasa jeruk (buat gue ya).

Google Map bikin nyasar?
-Bandung adalah kota yang desainnya naik-turun, terbagi dalam blok-blok, dan banyak jalan, dan juga banyak yang satu arah.
Google akan mencoba mencarikan rute terdekat yang ada, terutama kalau pakai pilihan jalan kaki. Maka yang terjadi adalah, lu akan dicariin rute paling dekat ga peduli itu bakal ada tanjakan atau nggak.
Karena rute ini mencangkup gang kecil, maka kalo sampe ada perubahan, misalnya jalan buntu maka ya lu musti balik arah.
Cara terbaik adalah pilih pake mobil, ini bakal bikin lu muter muter tapi seenggaknya ga akan ketemu jalan buntu.

Selanjutnya, mau kemana lagi rencananya?
-Belom tau sih. Tapi gue akan cari hari libur 3 hari dan jarak yang sama dengan Jakarta-Bandung. Tapi, yang ga pake nanjak ngelewatin gunung segala, biar lebih nyantai dan banyak waktu buat gowes PP.

Share This:






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


Tagged on:             

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>