Hari kedua, setelah istirahat semalam, gue lanjut ke tantangan utama dari Tour de Bandung.

Yang pengen tau cerita di Etape pertama, klik disini.

Ga jauh dari pom bensin, gue udah ditantang ama tanjakan tinggi.

Kemaren tanjakan ini sebenernya udah gue lewatin dengan sukses, karena gue pengen cari penginapan murah.

Jadi, kemarin, di atas, pas nanya ama orang katanya setelah tanjakan ini ga ada penginapan. Semua penginapan adanya di bawah.

Yo wes lah, balik lagi.Turunnya uenak tenan :D

Subuh, gue nyebrang pengen beli makanan di minimarket. Meski pom bensinnya 24 Jam dan strategis, ternyata minimarketnya ga 24 jam.

Lah ini gue mau makan apaan coba jam-jam segini?

Ngeliat restoran padang, lets go!

Sayangnya, udah mahal, rendangnya ga enak banget. Rugi dah…

brake

Berhenti darurat. Keliatan ga nanjak di foto kan? Trust me, this is up hill ride.

Yang bikin gue emosi di pagi-pagi buta adalah, angkot berhenti di tanjakan ga minggir. Sementara belakang gue ada mobil dan truk.

“Minggir-minggir-minggir…!” Keluh gue. Tapi ini supir kampret berhenti gitu aja.

Gue terpaksa berhenti.

Asli kuesel banget dah. Ya udah lah, sekalian ngaso sebentar.

bawah jembatan

Ngeliat mobil motor lalu lalang segitu gampangnya di tanjakan.

Kemudian gue lanjut lagi.

WUUUZ…!!

Wanjrit! MTB ngelewatin gue dari kanan, kuenceng banget!

Gila, ini yg naek MTB sanggup ngejar motor di depannya!

Mustahil!

Daaan, pas gue perhatiin lagi, kaki ga gowes, dan ternyata ini MTB diiket tali dan ditarik motor.

Haaah, bikin kaget aja.

MTB

Di tanjakan ini dilewatin ama MTB ngebut. Ternyata…

Jam 8 pagi, ketemu lagi dua orang yang naik MTB. Tapi kali ini pure skill and stamina. Mereka berdua ngelewatin tanjakan udah kayak ga ada masalah apapun.

Dan selepas tanjakan tadi, mereka udah hilang di tanjakan berikutnya.

Enaknya sepedaan ga bawa barang…

Indomaret alfamart

Tuhan itu Maha adil. Lihatlah, di sebelah kiri Indomaret, seberangnya Alfamart. Tapi itu kalo lu ada di waktu yang salah…. YA MASIH TUTUP T_T

Karena gue sekarang agak was was, gue suka sering berhenti buat ngecek ban. Kali ini agak kempes, tapi sebenernya bukan kempes. Karena yaaah, beban hampir 80 KG itu ya berat banget.

Jadi, di tukang tambal ban terdekat gue ngisi angin, just in case.

Dan CUSSSH!

Pas ngelepas adaptor, pentil presta kecabut. Haduuuuh….

Refill deh anginnya.

berhenti

As always, berhenti buat cek google map. Jangan sampe udah nanjak, ternyata salah belok.

refill

Sekalian refill dah.

Sate Marangi

Butuh sarapan lagi, tapi masih tutup.

full equip

Snickers, Fit Bar, Energy Gel (ga enak) dah siap. Ready to move!

polarized

Kacamata yang katanya Polarized tapi ternyata nggak.

 Jadi inget, kacamata ini seharunya pakai lensa Polarized. Tapi pas gue test ternyata efek polarisasinya ga ada. Gue coba kontak yang jual buat refund atau ganti ke produk lain, ampe sekarang masih dicuekin. Padahal gue siap bayar selisihnya kalo lebih mahal.

Yo wes lah…

Apa sih yang bisa gue harapin dari CS dan manajemen ini toko, Indonesia gitu loh, perusahaan gede sekalipun kalo layanan purna jualnya ga bener ya tetep ga bener.

Tapi kalo misalnya mereka sadar diri (for whatever reason), dan ngontak gue tanpa banyak alasan, dan bersedia refund atau ngebolehin gue ganti ke produk lain, gue acungin jempol dah.

Diluar negeri aja orang bisa refund meski barang ga ada masalah, masa Indonesia ga bisa? Mo sampe kapan ketinggalan?

Lah, kok jadi curhat…

EDIT:
Akhirnya mereka ngerespond. Cuma sayangnya udah telat, karena gue butuh banget, mau ga mau ini kacamata kudu gue pake.

Dan mereka baru kontak setelah gue selesai Touring dari bandung….

consina

Namanya bootstrap ya pake apa yang ada, sama kayak panier belakang gue. Ini bukan handlebar bag ya, tapi tas punggung yang gue pasang ke drop bar.

gravel

Hasil dari ajrut-ajrutan cyclocross dan nge-gravel kemaren.

40 menit kemudian, gue berhenti buat Nyabu dulu.

Karena makanan di resto padang subuh tadi asli ga enak, maka tukang bubur di pinggir jalan ini anggap aja the second breakfast.

Daaan, panggilan alam pun tiba.

Biasanya rutin panggilan alam selalu datang selepas bangun tidur. Tapi di penginapan tadi sama sekali ga ada. Gue mikir, ini kalo sampe kebelet pengen bab ditengah jalan bisa runyam urusannya.

Makanya di tiap tempat yang gue pikir ada toilet, gue berhenti sebentar. Sambil mancing-mancing biar kebelet. Dan ternyata panggilannya dateng setelah gue selesai makan bubur. Bagus lah, karena tukang buburnya mangkal di sebelah pom bensin.

stoppo

Berhenti sebentar, mengharapkan adanya panggilan alam.

nyarap bubur

“Pagi-pagi nyabu!”

Setelah menunaikan panggilan alam, gue keluar toilet, ngeliat Heist gue udah tergeletak ditanah.

Waduh!

Buru-buru gue samperin. Hasilnya, brifter kiri keseleo. Ga ada acara bongkar tas buat nyari multi tool, langsung gue tarik paksa aja biar posisinya bener lagi.

Dengan ini resmi brifter kiri dan kanan gue lecet.

Dan setelah mastiin ini Heist ambruk bukan karena mau dijarah, lanjut perjalanan, lanjut siksaan.

rebahan

Gubrak!

Kelebihan touring pake sepeda adalah, lu bisa berhenti kapan aja dan dapetin foto begini.

Pegunungan

Kalo touring pake mobil atau motor? Jangan ngarep kelewat banyak. Too much hazzle.

berhenti

Berhenti darurat, tanjakan yg ini mulai biadab buat kaki gue. Chainring udah paling kecil, sproket udah 36T, masih ga sanggup. Kalo dipaksa, bisa rontok ini kaki.

tanjakan

Selepas free ride, tanjakan ini menanti. Ini foto dari atas.

Warung Nasi Tanjakan

Bahkan warung nasi aja pake nama yang jelas, ga pake embel-embel apapun. Straight to the point. TANJAKAN!

 

Anjlok

My Derailleur just derailed my chain from my Chainring

Gue lupa, setelah warung nasi tadi atau sebelumnya. Pas masuk turunan, gue ngebut kayak orang kesetanan. Begitu sadar rantai masih ada di chainring terkecil, gue langsung shift ke chainring 42T.

Surprisingly, rantai gue anjlok dari chainring luar.

Ini kemungkinan karena efek turunan dan gue ngengkol crank kelewat nafsu. Jadinya pas Derailleur depan ngejepit rantai ke ramp yang ada di chainring 42T, rantai mental ke atas akibat snapping dari ramp dan permukaan Derailleur depan.

Jadi kalo kalian lihat di Strava, ada satu bagian dimana turunan malah speed gue ngedrop. Karena musti berhenti buat betulin rantai dulu.

PTPN XII Panglejar

PTPN XII Panglejar.

Jam 11, gue ngelewatin perkebunan teh.

Ini adalah perkebunan teh punya PTPN 12 wilayah Panglejar. Dulu gue pernah berkunjung di PTPN 12 tapi di kota lain (lupa). Sempet dikasih oleh-oleh teh Broken Pecoe 1, ini adalah teh kualitas terbaik yang diproduksi di PTPN 12.

Satu jam berikutnya, ngaso lagi di rest area pom bensin. Minuman di bidon dah tiris, jadi gue ke mini marketnya. Lah kok ini yang jaga ga tau harga barang yang dijual… aneh :D

Berhenti di turunan karena melihat sesuatu.

Berhenti di turunan karena melihat sesuatu.

Pacar Air

Tanaman Pacar Banyu

Tanaman ini disebut Pacar Banyu.

Waktu kecil, flower bud nya suka gue pake buat nakut-nakutin orang karena kalo dibelah akan langsung melingkar. Kalo diselipin ke daun, maka mirip banget ama ulat hijau.

Pas mekar, bunga dari Pacar Banyu bisa dipakai buat penawar racun sengatan tawon atau lebah.

Tumbuk halus sampai juicy, dan tempelkan kebagian yang kena sengat (cabut dulu sengatnya) sebelum bengkak.

Kenapa gue bisa tau?

Simple, selain pernah kena sengat beberapa kali, waktu kecil jamannya ortu gue masih “muda”, kami memelihara lebah madu menggunakan batang pohon kelapa yang dilubangi tengahnya untuk sarang lebah. Untuk alasan ini, tanaman Pacar Banyu ditanam di pekarangan rumah karena sengatan lebah itu bahaya banget buat anak-anak (gue ama adik-adik gue).

And that’s is survival 101 from me.

Pacar Banyu.

Tanaman ini udah jarang ada di rumah gue, Yogya.

Tol Purbaleunyi

Di tanjakan berikutnya, Tol Purbaleunyi.

Kisaran jam 3, gue sampe di Stasiun Padalarang. Muacet.

Ga sampe setengah jam, gue ditabrak angkot dari belakang.

Jadi, depan gue ada pesepeda, dia berhenti karena ada mobil bak muter arah. Gue ikutan berhenti dong, dan tiga detik berikutnya, BUK! Ditabrak angkot.

Karena ga terlalu keras, gue rasa cuma senggolan doang, tapi gue tetep periksa ban belakang gue.

Sayangnya, mental supir angkot yang ini ga beda jauh makhluk kampret lainnya. Bukannya minta maaf, malah cabut gitu aja kayak ga pernah kejadian apa-apa.

Gue ditepon om Ukes dari Shelter 108, tapi ga gue angkat karena HP ga kerasa getar. Akhirnya gue PM, buat ngasih tau posisi.

Katanya 2 jam lagi sampe.

Lah kok bisa ya? Jaraknya tinggal 25 KM lagi padahal, jarak segini juga 1 jam an kelar.

TERNYATA….

Bandung tuh jalanannya naik turun yah….?!

Holy cow! Muacet banget, ga beda ama Jakarta.

Rumah Singgah Penjelajah Sepeda 108

Area tengah dari Rumah Singgah Penjelajah Sepeda 108

Jam 6 sore, setelah sekali lagi dibikin nyasar ama google map, akhirnya gue sampe di Shelter 108.

“Turn right!”

Oke. Lho kok buntu…?!

Haduuuuh….

To be Continued

To be Continued

 

Share This:






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


Tagged on:         

One thought on “Tour de Bandung Etape 2: Suffering and Pleasure

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>