Aaaand here we go again…!

Setelah pusing nyari jalan dari Stasiun Kemayoran, naik Busway. Akhirnya baru nyadar kalo sekarang dah ada Busway yang berhenti tepat di JIEXPO….

AFA tahun ini dibuka dengan… well, sesuatu yang ngingetin drama tahun kemarin.

Foto-foto selengkapnya ada di link album flikr, scroll aja sampe paling bawah di artikel ini ya.

Dejavu? I hope not...

Dejavu? I hope not…

Tapi karena gue sendiri ga nemuin sesuatu, yang bikin WTF (mungkin belom), jadi sebaiknya positive thinking dulu lah.
Gue ga mau langsung lempar bacotan kayak tahun kemaren, karena tahun kemaren emang udah jelas dan gue tau banget.
Sedangkan yang sekarang….. oh well, mungkin ada yang bisa ngasih pencerahan ?

Meski gue penasaran itu Power Bank nya kayak apaan ya…?

 

Selanjutnya, yang nyaris jadi drama (atau mungkin udah?) adalah, brand racist. Well seenggaknya itu istilah dari temen gue.
Pengunjung dilarang bawa minuman yang bukan keluaran Sosro. WTF?!

Macem EULA Software :D

Macem EULA Software :D

Foto hasil Jack Sparrow dari FB

Kita ini masuk bayar 95 rebu yang juga bermasalah (tar gue jelasin), sekarang ga boleh bawa minuman sendiri?
Dafug lah, kok jadi kayak masuk ke Bioskop yah…?

Temen gue yang udah cukup berdarah-darah dompetnya gara-gara tiket VIP paling mahal buat 2 hari terpaksa harus bawa nasi bungkus dan air mineral dari rumah. Untungnya satpam masih baek, meski dia tau, he let him pass….

Umaru jadi bingung kan...

Umaru jadi bingung kan…

Foto hasil Jack Sparrow, belom ijin. Sorry….
Cosplayernya Nagisa Koizumi (katanya, sorry gue ga terlalu ngikutin Cosplayer)

AFA tahun ini juga disodorin banyak aturan yang di print guede di pintu masuk.
Mungin ada yang nuntut EO atau bikin perkara, terus parno, jadinya yaaaah….

Tiket tahun ini juga terdiri dari dua part.
Tiket dan  gelang.

Gelang AFAID2014

Gelang tangan. Jam nya ga termasuk ya, musti invest 1.7jt buat dapetin ini jam :D

Meski bagus, sayangnya kualitas tiket ngedrop karena mungkin dana dialihin ke gelang tangan. Calo juga salah satu masalah yang coba mereka atasi. Karena gue denger dari interkom petugas yang kebetulan berdiri deket gue pas gue asyik ngerekam, “Kalo ada calo, amanin…” Kira-kira gitu.

Ngomongin tiket, tahun ini ada dua point yang bikin gue garuk-garuk pala karena merasa aneh.

1. Pajak 15%.
2. Admin fee.

Kita bahas nomer 1 dulu, pajak.

Masalah yang bikin garuk-garuk pala bukan masalah kena pajaknya atau nilai 15% nya. Pribadi gue ga peduli, karena emang itu dah aturan pemerintah mengenai pajak hiburan.

Bahkan gue sempet tanyain ini ke Sozo langsung, jawabannya secara garis besar ya buat peningkatan di bagian ticketing. Gue juga tanya apa ini akan tercetak di tiket, well sekarang terjawab dah. Kecetak sih, meski ga semestinya, kalo menurut gue ya.

Masalah yg jadi ganjalan gue adalah, besarnya pajak 15% itu ga tercetak di tiket. Meski yaaah ada informasi exclude PPN….. WAIT, WHAT?!?!?

PPN?

Pajak Pertambahan Nilai?! Bukannya Pajak Hiburan?

PPN itu 10% doang kan….?

Tukang desain tiketnya ga tau kali ya?

Tiket AFAID 2015

Harga 80.000 Rupiah, bayar 95.000 Rupiah. Emangnya gue beli Voucher Pulsa ya….?

Kenapa itu jadi masalah?

Karena gue pribadi, buat barang kena pajak, dan itu dijelasin kena pajak, gue lebih demen kalo itu nilai pajak tercetak di tiket ataupun bon/invoice, atau tanda pembelian lainnya.

Dengan tercetaknya info mengenai pajak, gue lebih merasa confidence dengan duit yang gue keluarin.

Sekarang Admin fee.
WTF is that?!

Kira-kira itulah yang gue pikirin waktu baca masalah admin fee.
Gue ngerasa Admin fee adalah bentuk “pemalakan” duit gue secara halus, yang suka ataupun ga suka kalo gue pengen masuk ke AFAID gue musti terima itu. Yaah terpaksa terima sih, atau ga bisa masuk…

Again, gue ga masalah mengenai admin fee.

TAPI!

KALO NILAINYA  JUGA DICETAK DI TIKET.

Bukannya cuma tulisan exclude PPN atau apalah istilahnya dan admin fee.

Semenjak tau adanya yang admin fee, gue jadi agak sensi mengenai ini.

Gue pesen barang di Bhinneka kena admin fee.

Temen gue beli kartu buat main arcade di area kayak Timezone juga kena admin fee.

GILA NYA, duit nya dipotong tanpa ada pemberitahuan…. FML lah kata temen gue, dalam hatinya… mungkin.

Back to topic.

Akan lebih baik kalo tiket itu ketulis 95.000 rupiah dan kita bayar 95.000, ketimbang kecetak 80.000 bayarnya 95.000. Udah kayak beli pulsa HP jadinya….
Tapi dari semua hal yg bikin gue garuk-garuk pala + sebel, ternyata ada satu improvement.

Look at that! Bersih!

Waw, lantainya ga ada sampah berserakan!

Waw, lantainya ga ada sampah berserakan!

Bersih

Cling cling! bersih

Beda banget ama tahun lalu :D

So,daripada mikirin hal-hal nyebelin tadi. Kita langsung aja liat ada apa di dalam Exhibition area

Booth yang gue satroni pertama adalah GSC, well karena ada di pintu masuk :D
Beli dua blank face (boleh nya dua), dan disana disediain tempat buat ngegambar muka nya, mantep dah.

Good Smile Company

GSC

Panduan cara ngegambar muka Nendroid

Panduan cara ngegambar muka Nendroid

Good Smile Company booth

Disediain tempat dan alat buat berkarya juga lho :)

Good Smile Company

Hasil jadinya, oleh mbak Haloclo18

Miku Hatsune. Yoshiyuki Sadamoto. Mitchie M

Miku Hatsune. Desain oleh Yoshiyuki Sadamoto. Dipakai untuk cover CD album Vocaloid nya Mitchie-M

 

Berikutnya muter muter ga tentu, mulai dari booth nya Bandit, eh Bandai, dan booth Aniplex yang artbook SAO nya bikin gue ngiler.

Sword Art Online Design Works

SAWO

 

Pengen beli satu Beam Dagger ternyata dah kehabisan T_T

Beam Dagger sold out

Beam Dagger sold out

 

Temen beli tiket VIP, nyabut undian buat tanda tangan Nano, eeeh dapet. Dikasih ke gue.

“Nano nya ga bakal nongol sih, kalo nongol itu mukzizat”

Ngakak dalam hati dengernya.

Nano signature

Tanda tangan Nano

ROCK ON….!

Bandai

Booth nya Bandai dengan Gandum, eh Gendam…. Gundam maksud nya….

PG Banshee Norn

PG Banshee Norn

 

Sangat-Sangat-Lelah

Sangat-Sangat-Lelah

 

Soooow, damage hari ini adalah, Nendoroid Mako, Pass Case Miku Hatsune, Pass Case Aldnoa Zero (anjrit mahal…), ama pouch buat Handheld console.

Loot

Critical Hits!

Karena transportasi utama buat bolak balik ke tempat kerja pake kereta ya pass case emang butuh sih. Kartu KMT sablonannya malu maluin, butuh baju biar keren :D

Yang ga nyangka itu, pass case nya Miku. Astaga, meski lebih murah, ukurannya guede.

Mau beli passport holder ternyata habis, ya sudah lah.

Casio Edifice

Time to go home

Pulang dari JIEXPO selalu jadi masalah buat gue.
Awal AFAID, nyetop angkot di jalanan sepi itu hal yang luar biasa nyebelin. Tapi ternyata gue baru tau kalau Halte busway yang ada di JIEXPO itu ternyata buka ampe malem, khusus buat pedestrian macem gue. YES!

Busway

Busway JIEXPO

Oke deh, sampe disini dulu. Musti berangkat ke AFA.

Gue yakin hari ini bakalan jadi “ikan pepes”. Karena ini hari sabtu.

Artikel ini ditulis dengan buru-buru, males, jadi mohon maaf dengan semua kesalahan grammar baik yang disengaja ataupun nggak karena penulisnya dah buru-buru pengen cabut ke stasiun, naik KRL buat pamer pass case baru nya yang kemungkinan besar banyak orang ga peduli dan ga tau apa itu Aldnoah Zero dan Miku Hatsune.
AFAID2015 D1

Share This:






If you're interested on these product below, you may click the link.
Your purchase through these CD-Japan link will sprinkle some water to us in a very hot day and night.


One thought on “AFAID 2015: The Bad and The Good

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>